#belaislam

D : aa… dhita lelah orang-orang pada ngomongin ahok.. huhu. bosan group sebelah bahas itu mulu.

N : Biarin.. ini emang lagi masanya perang opini..

D : Lelah adek

N : Loh bahkan kalau bela islam, harus siap buat syahid. insyaAllah berangkat aksi kalau dana mencukupi.

D : iya..

Rasa-rasanya… duh Allah ternyata kebenaran susah sekali terungkap yah. Keburukan dan perpecahan ada dimana-mana. lelah hati rasanya.

#cumacurhatan #bolehabaikan

Bidadari, jatuh dari syurga!

Selalu ada malaikat, -atau bidadari- yang diturunkan Allah untuk ngebantu saya dalam waktu-waktu mendesak yang sepertinya tidak mungkin. Alhamdulillah.

Sebagai mahasiswa tingkat akhir yang paling akhir, tentunya saya jadi satu-satunya spesies yang tersisa di peradaban kampus #hha. kesepian? pasti. sedih? banget. bolak balik sendiri, ngerjain sendiri, nangis sendiri, jatuh sendiri. Tapi itukan salah saya sendiri? sudah seharusnya saya bertanggung jawab atas pilihan yang sudah dibentangkan.

Kalau udah down, biasanya saya nelfon suami trus bilang “telfon dhita” haha *istri bokek* atau nge chat WA, fb dan semua media sosial sambil minta pertolongan untuk di telfon :V tapi kalau suami lagi sibuk, biasanya curhat panjang kali lebarnya di WA. setelah suami bales/nelfon, hati bisa langsung adem walau air mata bercucuran. yah.. suami biasanya nasehatin, dengan sabar, dengan omelan, dengan semangat yang juga tersalurkan. he is the Best pokoknya. Selesai nelfon langsung ngerasa bersalah banget. kok mau-maunya suami ini nikah sama mahasiswa, tingkat akhir pulak yang masa depannya belum terjamin apa-apa. Duh istri macam apa saya ini…

tuh kan.. tuh kan… tadinya mau cerita tentang sosok malaikat/bidadari loh ini… nyambungnya ke suami lagi. suami lagi. #ahsudahlah. nggak saya hapus yaaa 😀 😀 #abaikan. anggap aja penganten baru, jadi masih sering keinget sama suaminya. #maksa

Jadi begini ceritanya saudara-saudara. Alhamdulillah dengan semua usaha dan doa-doa dari sahabat serta keluarga, akhirnya saya dapat melewati 1 ujian hasil penelitian. di kampus saya biasanya dikasih judul “ujian pra pendadaran”. ini ujian biasa aja, tapi jadi penentu banget dan penanda bahwa hasil kerjaan kamu sudah pantas untuk mulai diuji. Nah… sy udah gak ngerti lagi deh. sejak pembimbing ngerasa bahwa ini sudah bagus dan langsung kita uji aja. saya langsung ngerasa “yaampuun, serius ini udah mau lahiran? udah pembukaan sekian? duh… suami kan lagi gak di sini. gak ada temen juga disini dokter. saya SENDIRIAN disini dokter. saya sih bisa aja lahiran sendiri… tapi kan sedih doook” <– GILAK! iya ini skripsi udah mau lahiran coy. (padahal belum pernah ngerasain lahiran asli sih. jhahhahha) tapi kira-kira deg-degannya yah seperti itu.

Akhirnya antara senang dan setengah hati, saya ngebut ngelarin tulisan dan segala bahan presentasi yang di butuhkan dengan waktu kurang dari 1 minggu. Saya kuatkan hati bahwa “it’s ok dhita. lahiran sendiri juga OK. kan ada penguji dan pembimbing.. kamu gak sendirian” saya juga minta masukan dari adik-adik tingkat yang beberapa waktu yang lalu juga selesai pra dan pendadaran.

Tulisan kelar udah dikasih ke penguji, presentasi juga kelar. Tapi pikiran masih blank. tiba-tiba someone yang seringnya kuabaikan nge-bbm malem-malem. nanya tentang persiapan dan ngasih banyak sekali masukan untuk persiapan ujian besok. beliau juga tanya apakah saya sudah ada yang menemani atau tidak, karena nanti di ujian harus ada orang yang waras untuk mencatat hasil ujian/revisi nya. Dengan memelas, saya minta ia untuk hadir.Tentu saja, dengan senang hati bahkan ia berencana hadir. Alhamdulillah,,,

FYI, doi tidak hanya hadir, tapi bahkan ikut merevisi presentasi dan tulisan saya #plak. lengkap sudah… saya punya 2 pembimbing (dosen dan suami) juga memiliki 3 penguji (2 dosen dan 1 teman) haha.. maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Ternyata si someone ini (sebut aja lutfi) saat itu sedang berada di kantor pemerintahan, karena beliau kerja disana. Namun menyempatkan untuk hadir ke kampus hanya untuk menemani saya. aaahh… beneran ini malaikat/bidadari yang Allah turunkan buat nemenin saya. huhu.

Siangnya selepas ujian, kita makan di Inyong

a : sini mbak tak liat tulisannya. (buku sripisi)

b : nyoh

a : nih baca tulisanku (tulisan di buku catetannya. ternyata dia nulis revisian dari dia pribadi dan juga catetin komentar-komentar dari dosen pas di ujian tadi) tuh kan baik banget

b : huaaa T_T (padahal udah mau pingsan karena kecapean dan ngantuk)

—— beberapa menit setelahnya, si lutfi ini masih fokus ngebenerin kalimat demi kalimat di buku skripsi saya, sedangkan saya sudah berada di dunia lain. berharap bisa istirahat ajaa :3 Alhamdulillah sekali, direvisiin sekalian wkwk.

Apa pesan dari pengalaman ini? hmm begini :

Tidak perlu takut atas apa yang sudah Allah rencanakan. Allah punya yang terbaik untuk kisah kita.

juga… persahabatan adalah apa yang telah kita tanam dikehidupan kita sebelumnya. siapa sangka, orang yang pernah kita bantu sedikit saja… bisa balas membantu kita dengan bantuan yang lebih banya. Alhamdulillah… keep smile to everyone, keep shining. semoga Barokah Allah menyertai kita semua.